Media Platform Baru Sulawesi Barat

Gerakan 4+1 Pj Gubernur Sukses Tekan Angka Prevalensi Stunting Sulbar, Turun 4,7 Persen

0 57

TELEGRAPH.ID, MAMUJU – Angka prevalensi stunting di Indonesia Tahun 2023 di angka 21,5 persen. Sebenyak 19 provinsi di Indonesia dianggap mampu menekan angka Stunting, termasuk Provinsi Sulawesi Barat.

Hal itu disampaikan Juru Bicara Pemprov Sulbar Mustari Mula, berdasarkan Survei Kesehatan Indonesia 2023 oleh Kementerian Kesehatan.

Mustari menjelaskan, prevalensi stunting di Sulbar pada 2022 diangka 35,0 persen, menurun 4,7 persen menjadi 30,03 persen pada 2023.

Menurutnya angka penurunan prevalensi stunting ini memang belum terlihat signifikan.

Namun, ini menjadi harapan dan dorongan agar satgas stunting yang telah dibentuk sejak Juni 2023 dapat bergerak lebih masif menyasar setiap kecamatan dan melakukan intervensi keluarga terdampak stunting.

“Sebaran prevalensi stunting ini menjadi tolak ukur atas apa yang sudah kita kerjakan, sehingga sebagaimana harapan pak PJ Gubernur Sulbar, Prof Zudan satgas harus tetap bergerak,” ucap Mustari.

Lanjut Mustari yang juga Kepala Diskominfo Sulbar megatakan, persoalan stunting tidak dapat dikerjakan oleh pemerintah saja melainkan perlu melibatkan seluruh pihak, termasuk keterlibatan masyarakat.

Olehnya sejak 2024 Pemprov Sulbar kembali mendorong gerakan ayo ke posyandu.

“Gerakan Ayo ke Posyandu ini menjadi prioritas PJ Gubernur Sulbar, Prof Zudan dengan harapan masyarakat lebih aktif melakukan pemeriksaan kesehatan dan memudahkan dalam melakukan intervensi stunting,” ucap Mustari

Pj. Gubernur Sulbar Prof. Zudan Arif Fakrulloh berharap kepala OPD khususnya satgas untuk melakukan evaluasi atas angka prevalensi yang diperoleh pada tahun 2023.

Dia berharap kordinasi antar OPD, baik provinsi dan kabupaten agar lebih intensif membicarakan hal yang perlu dikerjakan agar Sulbar dapat terbebas dari stunting

“Semoga 2024 bisa lebih turun lagi,” tutup Sestama BNPP ini.(*)

 

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.