Media Platform Baru Sulawesi Barat

Rapat Paripurna Penyampaian Pandangan Umum Fraksi-Fraksi DPRD Sulbar Terhadap Nota Keuangan dan RAPBD 2024

0 49

TELEGRAPH.ID, MAMUJU,- Sekertaris Daerah Provinsi Sulbar Muhammad Idris mengikuti rapat Paripurna Pandangan Umum Fraksi-fraksi atas penjelasan Gubernur terhadap Nota keuangan RAPBD Anggaran 2024.

Rapat yang dipimpin Ketua DPRD Sulbar Sitti Suraidah Suhardi mengatakan rapat paripurna  penyampaian pandangan umum fraksi-fraksi tersebut sebagai tindak lanjut dari penyampaian nota keuangan Penjabat (Pj) Gubernur Sulbar.

APBD 2024 yang telah dirancang mengusung tema “Peningkatan Ekonomi Inklusif dan Daya Saing SDM,”beberapa indikator menjadi prioritas mulai dari laju pertumbuhan ekonomi, peningkatan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) dan Indeks gini rasio, serta menekan angka pengangguran dan kemiskinan.

Sebelumnya dalam Rancangan APBD 2024, Pendapatan Daerah ditarget Rp2,21 triliun, bertambah Rp211,2 miliar dari target pendapatan APBD 2023. Sementara belanja Rp2,11 triliun meningkat Rp 36,8 miliar dari belanja 2023.

Dengan Pendapatan dan Belanja maka diperkirakan surplus anggaran mencapai Rp 99 miliar. Selanjutnya akan diseimbangkan sebagai pengeluaran pembiayaan daerah berupa pembayaran cicilan pokok utang sebesar Rp 99 miliar. 

Keseluruhan Fraksi menyampaikan pandangan atas penjelasan tersebut hampir seluruh fraksi berpendapat agar Pemanfaatan PAD yang telah disampaikan dapat terus di tingkatkan. 

“Pada umumnya, para fraksi ini memberi atensi terhadap asumsi-asumsi umum, misalnya pertumbuhan ekonomi, angka pengangguran dan yang paling spesifik itu adalah mengenai belanja dan juga pendapatan,” kata Idris.

Idris mengatakan, dari aspek pendapatan, pada umumnya mereka masih konsen untuk  memberi perhatian dan dukungan untuk menambah peluang-peluang PAD yang ada di kita atau intensifikasi dan ekstensifikasi PAD, hal tersebut menjadi perhatian.

Selain itu yang menjadi perhatian dan  menarik  adalah asumsi antara belanja operasional dan belanja modal yang selalu bandingkan secara umum dalam RAPBD 

“Daerah manapun itu pasti larinya kearah sana karena dari postur-postur APBD di situ dilihat, seberapa konsen kita ke belanja-belanja modal, pembangunan jalan, infrastruktur dan sebagainya,” ucap Idris.

Pemprov dan DPRD akan melanjutkan pembahasan untuk menyampaikan jawaban Gubernur atas pandangan seluruh fraksi.

“Termasuk juga didalamnya penjelasan mengenai bagaimana menyikapi permintaan DPRD untuk menunda pembayaran bunga dan juga bahkan pokok utang yang ada melihat konteks saat ini membutuhkan pendanaan Pilkada dan pemilu,” tutupnya. (rls/adv)

Leave A Reply

Your email address will not be published.